Friday, October 4, 2019

Perjuangan Luna, Seorang Working Mom yang pernah Menghadapi Musibah Newborn Baby nya Terkena Sepsis


“aku kerja buat anakku. Aku pengen jadi contoh buat dia, kalau perempuan itu tetep harus mandiri nantinya.”

"Tangan kecil itu, diinfus pake jarum besar...."

"Sedih banget. Sambil nunggu kamarnya diberesin, gue gendong dia sambil tahan nangis. Berat. Berat banget rasanya."

"Gue berusaha kuat. Karena katanya kalo mamahnya kuat, bayinya juga ke sugesti kuat. FYI that night was my birthday...."






Apa alasan utama kamu menjadi seorang working mom?
Alasan utama itu sebenernya karena I am very passionate sama pekerjaan aku ditambah aku bukan tipe yang suka bergantung sama siapapun hahahaha... Jadi aku memutuskan untuk menjadi working mom (walau berat).


Berapa lama ngerasa sedih atau dilema pas awal-awal ninggalin anak sampai akhirnya sudah terbiasa, dan bagaimana caramu agar gak sedih ninggalin anak untuk bekerja? 
Sampe sekarang pun tiap mau berangkat kerja (anak udah 7 bulan padahal) masih selalu galau. Aku selalu pengen resign tapi aku motivasi diri sendiri dengan cara “aku kerja buat anakku. Aku pengen jadi contoh buat dia, kalau perempuan itu tetep harus mandiri nantinya.” Tapi aku tetep sedih... Setiap kangen, aku selalu minta foto dan video dari orang rumah biar tetep update kegiatan dia, plus video call. Dan pas weekend aku fulltime buat dia.


Bagaimana tanggapan kamu terhadap pandangan segelintir orang yang masih skeptis/ melihat negatif kepada ibu yang bekerja?
Aku sempet stress awalnya, tapi selalu di motivasi sama suami, mamah dan semua keluarga. Jadi aku tetep jalanin aja. Menurutku stay home mom sama working mom ada plus minusnya, gak mungkin ada yang sempurna.

        Anak dititipin siapa dan alasannya kenapa?
Titip orang tua dan adik. Alasannya karena insting hahahaha dan itu terbukti. They fulfill my child with a lot of love sampe kadang gue suka jealous karena anak gue suka lebih pilih mereka dibanding gue :’) gak gampang ngurus bayi. Perhatian, tenaga, even mood harus bagus supaya anak itu nyaman. Jadi menurut gue gak bisa sembarangan kalo mau titip anak apalagi bayi. Dan alhamdulillah keluarga gue sangat mensupport gue untuk tetep kerja dan tetep tenang karena anaknya dijaga dengan baik di rumah.

Apa pendapatmu terhadap stay home mom, dan pernahkah ngerasa iri sama mereka?
Pernah banget, somehow I really wanna be like them. Tapi aku tau jiwa aku ini bisa lebih bahagia kalo ada kegiatan berbeda yang aku kerjain. Kebetulan kan aku kerja di brand jadi kaya tiap hari seru aja gitu walau kadang kalo stress pengennya resign aja :’))) dan ibu yang bahagia akan menghasilkan anak yg bahagia juga. InsyaAllah.


Apakah per ASI an mu terganggu karena bekerja? Dan bagaimana caramu untuk me maintain produksi ASI selama bekerja? (Jadwal pumping)
Kalau lagi over lumayan terganggu jadwalnya, tapi selalu aku gantiin diwaktu yg lain. Yang penting konsisten. Aku rela kurang tidur demi pumping. Intinya jangan pernah ngurangin quantity pumping kalau mau awet asinya.

Sehari itu 4 kali, pagi jam 7 sebelum kerja, jam 12 pas makan siang, jam 5 sebelom pulang kerja sama jam 8 atau 9 malem pas sampe rumah.

Tipsnya itu paling penting konsisten, jangan pas lagi libur kita gak pumping sama sekali krn DBF (RE: Direct Breast Feeding). Karena dijamin banget berkurang. Plus jangan stress. Apalagi pas kita lagi turun produksinya terus ngeliat orang asinya banyak, dont compare it. Semakin compare semakin stress semakin gak keluar itu susu. Let it flow aja, biar tetep rileks dan susunya tetep banyak.


Kegiatan apa saja yang kamu lakukan pada saat weekend/ pulang kantor untuk menguatkan bounding dengan anak?
Pertama aku selalu minta maaf dulu sama anakku, karena aku gak bisa setiap waktu sama dia. Abis itu aku ajak dia main sampe puas, terus nen sampe bobo deh. Bobonya aku peluk sampe pagi.

Pernah gak ngerasa bersalah menjadi seorang working mom?
Pernah banget. Soalnya ya itu, gak ada setiap waktu. Belum lagi kalau harus keluar kota atau kerja pas weekend. Sering nangis sendiri. Tapi ya itulah perjuangan.

         Waktu itu Quincy pernah sakit, ceritain dong kejadian itu
Wow hahahaha sebelumnya diharapkan kebijaksanaan audiens ya ketika membaca cerita ini. Karena penuh dengan pro kontra hahahaha





Waktu itu tanggal 4 April 2019, dua hari sebelom gue ulang tahun (makanya inget banget huhu). Datanglah kami ke acara ulang tahun salah satu anggota keluarga besar. Gak nyalahin juga sih, namanya anak bayi umur 2 bulan dateng, otomatis semua pengen pegang, semua pengen gendong. Tapi entah kenapa, ada yg bisikin gue bilang “jangan, kasian anakmu nanti dioper-oper” tapi karena posisi ibu baru dan takut dibilang sombong dan lain-lain, jadi gue kasih aja lah. Walaupun bentar-bentar gue liatin anak gue sekarang di siapa, di mana, diapain aja (digendong, ditowel, dicium) stress lah ngeliatnya. Sampe jujur sempet ngomong dalam hati “ayo nak, nangis aja. Biar kamu sama momi lagi” kejadian emang (Re: Quincy akhirnya nangis) tapi kayanya udah telat.

Malemnya pulang ke rumah, perasaan gak enak banget. Istigfar terus karena katanya jadi ibu itu gak boleh sembarangan, takut bener kejadian. Quincy dibersihin sama mamah, kagetnya adalah daun telinga dia ada kulit cabe (gila gak sih?!?!!?!?!) disitu kita liat-liatan tapi yaudah ngelus dada aja yah. Berdoa segalanya baik-baik aja.

Besok paginya, perasaan makin gak enak. Kok anak gue kayanya anget badannya. Tanya ke bapaknya bilang “nggak, itu namanya baru bangun”. Tapi gue tetep kekeuh kalo ada yang gak beres.
Dan anak gue jadi diem banget kaya lemes :(((( gue bawalah Q ke kamar nyokap gue. Gue tanya ke nyokap hal yang sama. Nyokap pun bilang gak apa-apa, tapi agak gak yakin. Tapi karena hari itu hari kerja dan gue baru aja masuk dari cuti melahirkan, jadi ada perasaan gak enak kalo bolos lagi. Jadilah gue titip nyokap buat bawa Q ke dokter.

Bener aja, itu anak selama gue dikantor panas naik turun. Sampe 39 derajat. Gue pulang cepet demi skin to skin dan DBF biar anak gue at least feel better. Kata dokter dia radang. Kalau dua hari gak sembuh harus cek darah 💔 akhirnya gue bolos besoknya demi ngontrol keadaan anak gue. Bukannya membaik (udah dikasih obat dan antibiotik di umur pas 2 bulan) demamnya gak turun-turun. Jadilah dibawa lagi ke RS buat cek darah. 

Nyaksiin Q diambil darah tusuk kiri kanan karena gak ketemu nadinya, nangis gue, guys. Sekecil itu. Terus kita harus tatap dia, matanya yang minta tolong itu. Tapi kita gakbisa berbuat apa-apa. Hancur hati mamak. Begitu selesai dan berhasil terambil, gue tau ada trauma di matanya. Udah ada sedikit trauma.

Karena hasil lab harus nunggu 1 jam, dan DSA (RE: Dokter Spesialis Anak)nya baru ada besok, gue putuskan untuk pulang. Karena gak sehat juga kan kelamaan di RS bareng orang-orang sakit gitu. Itu jam 4 sore.

I feel better waktu anak gue demamnya turun perlahan ke 37. Oke anak gue kuat. Berarti pulang adalah pilihan tepat. Sampe akhirnya jam 11 malem. Anak gue nangis, dan badannya panas banget. Bener-bener panas. Pas gue cek. 39,8 derajat. Gue panik. Nyokap panik. Suami gue belom pulang karena lembur. Bokap gue bilang “ayo bawa UGD aja”.

Sampe UGD, suster disana tanya “bu, kok perut anaknya besar banget ya? Sakitnya dibagian perut, bu?” Gue diem. Gue berdoa. Berusaha tenang sambil tunggu bapaknya dateng.

Dokter jaga suruh anak gue cek darah, tapi gue bilang anak gue tadi cek darah tinggal ambil hasilnya.
Begitu diambil hasilnya dan gue kasih ke dokter jaga, dia bilang “ibu status anak ibu udah gawat dan harus dirawat”

Gue lemes. Gue takut. 

“Ini infeksi bakteri bu, tapi belum tau yg diserang bagian mananya. Perlu observasi lebih lanjut. CRP ini maksimal di angka 5 bu, anak ibu 76” (RE: C-Reaktif Protein (CRP) adalah jumlah protein  dalam darah. Protein C-reaktif mengukur keseluruhan kadar peradangan dalam tubuh. Kadar CRP yang tinggi disebabkan oleh infeksi dan berbagai penyakit jangka panjang lain)

Gak lama suami gue dateng. Gue harus urus kamar dllnya. Dan anak gue harus diinfus antibiotik saat itu juga. Supaya CRP nya gak makin tinggi.

Gue berkaca-kaca. Gue nangis. Sehancur itu rasanya (gak tau ya apa gue lebay atau gimana) tapi itu bener-bener seancur itu. 

Pas lagi urus administrasi, gue denger tangisan bayi dr UGD. Tangisan anak gue. Jeritan malah. Karena gak lama nyokap nyamperin gue bilang “Adek baru selesai diinfus. Tadi dicari-cari nadinya susah ketemu”

Tangan kecil itu, diinfus pake jarum besar....

Pas gue balik ke UGD, gue liat anak gue tidur lemes karena kecapean nangis. Tangan kanannya udah disangga karena ada jarum dan selang. Sedih banget. Sambil nunggu kamarnya diberesin, gue gendong dia sambil tahan nangis. Berat. Berat banget rasanya.

Pas diruang rawat, anak gue nangis terus karena demamnya naik turun. Mungkin tangannya juga gak enak krn ada jarum nyangkut di sana. Gue berusaha kuat. Karena katanya kalo mamahnya kuat, bayinya juga ke sugesti kuat. 

FYI that night was my birthday.

Besoknya dokter visit. Begitu di cek, ternyata infus anak gue mati! Dari semalem dia kesiksa dan suster bolak balik ternyata gak ada yg notice. Sempet marah karena gue gak mau anak gue ditusuk-tusuk gak jelas lagi.

Dan akhirnya solusi dari dokter, gak diinfus tapi disuntik tuh antibiotik. Tiap jam 5 subuh dan sore. Thought it would be better than diinfus ternyata nggak!!

Anak gue trauma. Dia selalu kebangun dan liat kepintu menjelang jam 4 subuh. Uring-uringan. Selalu begitu sampe 7 hari berturut-turut

Bisa bayangin kan gimana rasanya baik aku ataupun dia? Hehehehe

Setelah diobserve, anak gue kena Sepsis (RE: Sepsis adalah kondisi medis serius di mana terjadi peradangan di seluruh tubuh yang disebabkan oleh infeksi). You guys should read furtherly about it. Untungnya Allah masih berbaik hati kasih gue kesempatan untuk belajar jadi ibu. Karena gak sedikit juga bayi yang gak bertahan hidup krn Sepsis.

Dokter bilang, penyebabnya adalah bakteri dan batuk yang ditularin orang dewasa.
Coba kalo liat lagi iklan lifebuoy bagian tubuh mana yang jadi sumber bakteri? Tangan.
Tangan siapa? Gak mungkin kan tangan bayi. Makanya disetiap RS apalagi kamar bayi itu disediain hand sanitizer. Walaupun bakteri yg mati gak sebanyak kalo kita cuci tangan pakai sabun. At least, resiko sakit akan berkurang ya kan hehe.




Moral story sebenernya lebih kepada belajar tahan diri kalau mau pegang bayi. Tahan diri. Atau sadar diri kalau bayi itu masih sangat sensitif. Kalo emang gak tahan banget mau pegang, mau cium mau towel-towel, ya bersih-bersih dulu. Sadar diri dulu lagi sehat gak? Karena mungkin di orang dewasa flu, di bayi berkali lipat hasil akhirnya. Kemudian, percaya sama insting, belajar untuk percaya dan dengerin.

Apa yang kamu ingin katakan/ ajarkan pada anakmu nanti tentang keputusanmu menjadi seorang working mom? 
Quincy maafin momi ya karena gak setiap waktu ada buat kamu. Di setiap perkembangan kamu yang tiap momi pulang tuh udah nambah aja. Tahu-tahu udah bisa ketawa, bisa duduk, bisa tepuk tangan. Sedih banget sebenernya momi gak bisa ikutin semua dari awal. Tapi Quincy harus percaya sama momi, apa yang momi lakuin ini semua cuman buat Quincy. Dan Quincy harus percaya kalau apa yang kita perjuangin ini pasti hasilnya akan luar biasa. Dan momi yakin Quincy tetep bisa jadi anak yang mandiri dan sukses karena walau momi gak selalu ada disamping kamu, tapi doa momi selalu jalan buat Quincy.

No comments:

Post a Comment