Saturday, April 6, 2019

Welcome To The World, Lavana Hylaprisha Hutomo




"Bu, ini proses persalinan yang lancar dan dimudahkan oleh Allah.... Alhamdulillah ya, Bu..." - salah satu perawat di RS Hermina Jatinegara

Cerita persalinan anak pertamaku, 
Lavana Hylapisha Hutomo


Kontraksi awal
Pas siap-siap mau tidur, aku ngerasa perutku sakit kayak mau mens tapi ilang timbul. Pas cek di kamar mandi, celana dalemku ga ada darah, ga ada keputihan. Bersih. Aku mikir, palingan ini kontraksi palsu, tidur ah.

Kondisi aku lagi gak fit. aku batuk pilek, hidung mampet, makanya susah tidur. Lama-lama kok sakit perutnya makin sering dan sakit. Aku cek lagi ke kamar mandi, masih bersih. Aku mencoba pipis......... Allahuakbar ko makin sakit dan perih ya??? Aku sampai gemeteran gak bisa berdiri, akhirnya aku teriak manggil ART nya suami aku, Mak Epi, untuk bantuin aku berdiri. Mak Epi ngelus-elus punggung aku dan nyaranin untuk segera ke RS. Di situ aku nangis karena sakit banget dan perih, Ya Allah....

Aku gak mau ke RS, karena takut disuruh pulang lagi karena belum ada pembukaan (kayak cerita temen-temen aku). Tapi suami aku bersikeras untuk ke RS. Akhirnya aku, suamiku, Mak Epi, dan Ibu sambung suami aku nganterin ke Hermina.

Sampai di RS Hermina Jatinegara
Aku di bawa keruang bersalin di lantai 2. Kemudian aku di cek dalam, udah pembukaan 1. Aku dipasang CTG, dan sebuah tombol. Aku mesti tekan tombol setiap ada pergerakan janin aku. Lumayan lama aku ditinggal sendirian di ruangan itu. Setelah selesai di CTG, aku di cek dalam lagi. Pembukaan 2.... Perawatnya bilang kalau kemungkinan pembukaan aku ini bakalan cepet dan harus stay di sini.

"Nikmatnya" kontraksi
Saat suami aku masuk ke ruangan di mana aku berada, kami berdua masih ngobrol, ketawa-tawa, tapi tangan kami selalu bergandengan. Kontraksi makin intense tapi aku berusaha untuk SENYUM. Yes, aku senyum, ngikutin Ardina Rasti pada saat kontraksi (aku sering nge stalk account Instagram @bukaan.moment, ngeliat persalinan Ardina Rasti lancar dan tetep cakep gitu, terus aku udah berencana pas lahiran nanti, gue mesti banyak senyum hahahaha).

Allahuakbar..... itu yang selalu aku ucapin begitu kontraksi. Sakit banget, guys......
Tangannya si perawat sampai masuk-masuk ke vaginaku tuh udah ga ada rasanya lagi.

Dimasukin obat pencahar dan ketuban pecah
"Ibu udah pup belum?" tanya perawat. Aku jawab belum. Akhirnya aku dimasukin obat pencahar di dalam anusku. Mending kalau obat pencaharnya sekecil micolax, ini segede botol aqua 600ml, gaes! Disemprotin tuh cairannya, beberapa detik kemudian aku mau pup. Udah sakit kontraksi, terus mules mau pup, luar binasa rasanya....

Aku dipapah suamiku ke toilet eh dia mau ikut masuk ke dalem
"Kamu keluar ih!!!" kata aku ngomel
"Nanti kalau kamu kenapa-kenapa gimana? Aku gak liat deh....."
"Ahhh kamu keluar ahhhhhh nanti eek ku gak bisa keluar!!!"
LOL
Akhirnya suamiku keluar.

Langsung tuh aku pup, bersamaan dengan ketuban pecah. Aku teriak, "ketubanku pecaaaah", suamiku langsung masuk ke toilet dan bantu aku berdiri. Disitu sakitnya udah gak ketulungan. Aku ngerasa setengah sadar setengah pingsan. Mataku kunang-kunang, badanku gemeteran. Setelah cebok dan cuci tangan, aku dipapah lagi di tempat tidur.

Awalnya masih ngucapin Allahuakbar sambil senyum-senyum sok cakep, sekarang ngucapin Allahuakbar nya udah gak bisa selow.

"Allahhhhhhhhhh huakbarrrrrr..........."
"Save tenaganya buat ngeden! Save tenaganya buat ngeden!" suamiku berkali-kali bisikin itu ditelinga aku.

"Sus, ketubannya pecah nih..." kata suami aku pas suster dateng.
"Gak apa-apa pak, pembukaannya udah gede, aman itu.." katanya.
Terus aku dicek dalam lagi. "Aduh susss... kayaknya pupku keluar lagi deh..." kata aku sambil ngeringis. (sorry ini iyuhhhh banget, tapi aku gak bisa ngontrol pupku yang keluar sendiri secara tidak sopan...)

"Gak apa-apa ibu.... Kami udah biasa kok..." kata susternya sambil senyum. Susternya baik banget Ya Allah. "Ehhh udah pembukaan (6 atau 8 gitu aku lupaaaa).... Cepet banget ini.... Ini sih sebelum subuh udah lahiran..."

Ngedenger itu, aku legaaaaa banget dan dapet kekuatan lagi, dan.... bisa senyum lagi :)

"Nikmatnya" kontraksi (2)
Aku gak mau tiduran, jadi pada kondisi dimana pembukaan makin besar, aku maunya duduk di ujung tempat tidur. Setiap dateng kontraksi, aku peluk suami aku sambil ngucapin allahuakbar, lailahailaullah, astagfirullahalazim, abis itu ngebuang napas kayak orang niup lilin "huuuuff hufff"

Suster bilang aku disuruh tiduran miring supaya pembukaan makin cepet. Sambil meluk leher suami aku, aku tiduran miring dan itu saaaaaakiiiiittt buangetttttt.

"Gak mau kayak gini, mau duduk kayak tadi ajaaaaaaaa......." kata aku yang berusaha ngelepasin pelukan suami aku. (aku tiduran miring tapi suami aku nahan aku untuk gak bangun lagi). Di pembukaan 9, seluruh tubuh aku gemeteran parah.

"Ehhh dokternya dateng nih..." kata suster-suster. Aku bisa liat Dokter Febri bersiap-siap pake sarung tangan dan segala macemnya.

NGEDEN!
Aku udah gak jelas bentuknya. Entah udah berapa tangan masuk ke vagina aku, tapi aku udah bodo amat.  Kata suami aku, yang masukin tangan tuh bener-bener se pergelangan tangannya masuk, bukan jari lagi!

Akhirnya aku disuruh ngangkang selebar-lebarnya. Aku tahu ini pasti pembukaan aku udah lengkap.

"Kalau ngerasa mules langsung ngeden ya..."

Pas ngerasa mules, aku ambil napas dalam-dalam terus buang sambil ngeden.

"Yaaaa.... pinter bu, pinter!!! Terus terus..."

Gara-gara dipuji pinter, aku jadi semangat ngeden (kata suamiku, muka aku berubah jadi biru pas ngeden).

Ngeden pertama, kepalanya keluar.
Ngeden berikutnya badannya keluar setengah
Ngeden berikutnya lagi, keluar semua, dan dibantu ditarik sama dokter, dan keluar juga ari-ariku


Anakku lahir


"oweeeeekkkkkk oweeeekkk" anakku nangis dan aku lega banget!!!!
Semua rasa sakit hilang semua. LEGA SELEGA LEGANYA.

Aku udah ngebayangin pasti nanti pas lahiran, aku sama Henry bakalan nangis terharu. Ternyata engga, gaes. Henry ketawa ngeliat anakku nangis,

"HAHAHAHA... Aduh lucuuuuu..."
Otomatis aku juga jadi ketawa sambil bilang Alhamdulillah tentunya.

"Bu, ini proses persalinan yang lancar dan dimudahkan oleh Allah.... Alhamdulillah ya, Bu..." - salah satu perawat di RS Hermina Jatinegara. Aku ngangguk sambil berkali-kali ngucapin Alhamdulillah.


Miss V-ku dijahit
Aku gak sadar kapan Miss V ku digunting dan kapan aku dibius. Yang jelas aku tahu kalau Miss V ku dijahit sama dokter febri pada saat bayiku ditaro di dada. Jadi di balik foto aku sama suamiku yang lagi selfie-selfie itu, ada dokter dan perawat yang lagi jahit Miss V aku.
Meskipun dibius, tapi suka ada kerasa cekit-cekit jarum masuk-keluar huhuhuhu. Sesekali aku reflek bilang "aduh duhhh...". Tapi suami aku selalu bilang "konsen ke bayi, konsen ke bayi..."

Dijahitnya lamaaaa banget. Setelah selesai di jahit, dokternya ngucapin selamat ke kami berdua dan nanya, "Lhoo.. udah di Jakarta nih? Gak jadi dines ke Banda Aceh?" 

"Engga dok, izin sama atasan mau nemenin istri lahiran" kata suami aku.

"Oh gitu.... Anaknya nungguin papanya pulang ya kalau gitu.." kami semua ketawa, dan dokter Febri pamit pulang.

Arti nama Lavana Hylapisha Hutomo
Lavana itu idenya suamiku. Artinya keindahan. Nama tengahnya ide aku. Aku sih yang penting artinya. Aku mau arti namanya itu doa/ harapan. Soalnya untuk punya anak, aku sama suami aku terus-terusan berdoa dan berharap. Akhirnya aku pilih "Heela" yang artinya doa / harapan. Tapi suamiku bilang "jangan double 'ee 'dong. Nanti orang salah baca jadi 'hell'." Akhirnya "Hyla". Terus aku pengen juga ada namanya yang artinya anugerah atau pemberian dari tuhan. Ternyata nemu "Prisha" yang artinya pemberian dari tuhan. Kalau hutomo sih nama belakangnya suami aku.

Jadi, Lavana Hylapisha Hutomo adalah doa dan harapan terindah aku dan suamiku yang diberikan dari Allah.

Welcome To The World, Lavana Hylapisha Hutomo!

No comments:

Post a Comment