Saturday, April 6, 2019

Tips Melahirkan Normal

Jangan khawatir buat kalian yang pengen lahiran normal, tapi gak pernah ikut hypnobirthing, yoga hamil/ yoga couple, private sama pakarnya seperti Ibu Lanny Kuswadi, dan Ibu Jamilatus. 

Tenang, aku gak pernah ikut satupun dari options di atas, tapi Alhamdulillah dari pembukaan 1 sampai anakku lahir, totalnya hanya 3,5 jam!!

Berikut tips dan usaha yang aku lakukan agar persalinan lancar.

Gak ada niat nyombong ya, guys. Aku malah pengen kalian berhasil dan lancar juga persalinannya gara-gara ngikutin cara dan usaha aku ini. Semoga dapat menginspirasi :)









Sebelum persalinan

Optimis
Tanamin aja dalam hati dan pikiran kalau kalian bisa lahiran normal. Takut sih wajar tapi kalian mesti optimis dan komunikasi sama janin bahwa kalian bakalan bekerja sama saat lahiran nanti, dan sambil elus perut ngomong "nak bantu mama untuk bisa lahiran normal ya nak". Komunikasinya setiap hari dan dalam sehari berkomunikasinya berkali-kali.

Banyak nanya temen
Ampir semua temenku yang lahiran normal pasti aku tanya in gimana pengalaman mereka. Ada yang kontraksi sampai 19 jam, 30 jam, berhari hari, ada juga yang sampai nafasnya harus dibantu selang oksigen, ada juga yang sampai hampir nyerah dan teriak pengen mati, dan ada juga yang nunggu pembukaan berhari-hari ujung-ujungnya di caesar.

Dari situ aku mempelajari bahwa: melahirkan itu sakitnya gak main-main,  tapi mereka semua selamat dan sehat. Mereka bisa kenapa gue engga? Dengan begitu aku jadi tertantang (duilehhhh), dan bener-bener nyiapin mental sebelum lahiran nanti.

Berdoa
Setelah mempelajari bahwa: melahirkan itu sakitnya gak main-main, maka dari itu: sholat, doa, dan ibadahku mesti rajin. Karena sehebat apapun kita, semahal apapun harga senam, yoga, dan bayar pakar melahirkan, kalau gak berdoa menurutku NIHILApa sih susahnya berdoa? Gratis, tauuukk (cie ilaah)

Setiap abis sholat aku selalu meminta sama Allah seperti ini "Ya Allah lancarkan persalinanku nanti.... Selamat kan aku dan bayiku, berikanlah aku kekuatan pada setiap pembukaan demi pembukaan nanti, berikanlah izin dan kehendakmu agar aku dapat melahirkan secara normal dan lancar."
Mungkin Allah sampai bosen denger doaku yang selalu itu itu terus bunyi nya hehe :p

Baca Quran / ngaji
Sesuai dengan nazar aku yang janji bakal khatam in Quran, jadinya selama hamil aku sering ngaji. Aku takut udah sok-sok nazar, tapi bayi keburu lahir, tapi Quran nya belum khatam, duh amit-amit....

Alhamdulillah tanggal 30 Desember 2018, aku khatam baca Quran, alias janjiku kepada Allah telah kutepati.

Setiap selesai baca Quran, jangan lupa baca doa setelah mengaji:
Allahummarhamna Bil Quran
Waj’alhulanna Imaaman Wa Nuuran Wa Huda Wa Rohmah
Allahumma Dzikkirna Minhu maa Nasiiha
Wa’allimna Minhu maa Jahiilna
Warzuqna Tilaawatahu
Aana Al Laili Wa Aana An Nahaari
Waj’alhulanna Hujjatan
Yaa Rabbal ‘Alamin

Walaupun hanya selembar atau dua lembar, setelah ngaji aku selalu merem dan dekap qurannya sambil ucapin permintaan. Setelah itu, aku cium quran nya dan di dekap lagi di dada beberapa detik.
Itu yang aku selalu lakukan juga pas berdoa pengen minta anak. 

Sholat Tahajud
Mendekati HPL, hasrat pengen pipis itu meningkat banget. Bahkan tengah malem aku bisa berkali-kali bangun untuk pipis. Setelah pipis, aku biasanya ambil wudhu untuk sholat tahajud. 

Di usia kandungan 37 weeks, aku udah gak bisa sholat berdiri karena perutku kegedean dan gak bisa bangun dari duduk ke berdiri, akhirnya aku sholat dengan posisi duduk di tempat tidur. Aku biasanya sholat tahajud 3 atau 4x (masing-masing 2 rakaat ya) sampai adzan subuh abis itu lanjut sholat subuh dan tidur lagi (kadang lanjut baca Quran)

Jadi kalau kalian kebangun tengah malem jangan males buat sholat malem ya, justru berkah banget bisa kebangun tengah malem lho.

Jalan pagi
Dari usia kandungan 7 bulan, aku kayak ngerasa "dosa" banget kalo gak jalan pagi. Hampir setiap hari aku jalan pagi minimal 30 menit sambil dengerin lagu-lagu ceria pemberi semangat. Awal-awal masih rajin tuh jalan pagi keliling komplek. Tapi suka kesel karena di cuit-cuit in abang-abang kuli bangunan. Lama-lama jalan paginya 'ngegembel' aja cuma pake daster. Lama-lama jalan paginya di treadmill aja wkwkwk.

Tanggal yang dilingkari artinya hari itu aku jalan pagi



Berenang
Jujur aku gak sering sih, hanya 3x kalau gak salah. Kalau kalian sering sih lebih bagus lagi. Kalau gak bisa berenang gak apa-apa banget kok, di kolam renang jalan bolak-balik aja (pastiin airnya sedada kalian, jangan terlalu cetek). Belajar pernapasan juga di dalam air, ya; ambil napas panjang di darat, terus nyemplung ke dalam air sebisa kalian (sesuai kemampuan kalian)

Naik turun tangga
Masuk usia kandungan 8 bulan, setelah jalan pagi, aku naik turun tangga minimal 10x. Maksutnya 10x naik, 10x turun ya. Jadi total 20x naik turun tangga. Tenang, aman kok, asal kalian hati-hati dan jangan sambil mainan hp.

Minum kelapa, air zamzam & makan kurma
Gak tau sih khasiatnya apa haha, tapi kalau air zamzam aku suka ngucapin permintaan di dalam hati sebelum di minum, dan pada saat diminum, aku ngelus-elus perut. Air zamzamnya dapet gratisan dari papa hehehe (papaku kalau bawain air zamzam sampai bergalon-galon beli di asrama haji Bekasi).

Ikut senam hamil gratisan dari rumah sakit hermina
Karena aku mau lahiran di sana, jadi dapet gratis senam hamil beberapa kali. Kalaupun gak ada rencana mau lahiran di sana, bayarnya cuma 25ribu, guys. Sebenernya gerakannya gitu-gitu aja, tapi at least jadi tau cara ngeden yang bener dan bisa nanya-nanya seputar melahirkan sama instructor nya yang sebenarnya seorang bidan.
Jadwal senam hamil di RS Hermina Jatinegarasenin & rabu jam 17.00
selasa & jumat jam 10.00
gak tau ya kalau sekarang udah berubah
Saat kontraksi

Jangan teriak pada saat kontraksi
kontraksi itu sakitnya luar binasa.... kayak kram mau mens tapi berkali lipat lebih sakit. Ucapin allahuakbar lailahailaulah astagfirullah pada saat kontraksi, jangan teriak, jangan nangis, jangan ngucapin yang aneh-aneh.

Senyum
Gue tau gue kayak orang gila senyum-senyum waktu kontraksi, tapi beneran membantu. Dari pembukaan 1-6 aku berusaha senyum dan ngebayangin yang seneng-seneng kayak "yessss bentar lagi ketemu anak gueeee...". Dari pembukaan 7-10 bhaaayyyy udah gak bisa senyum. Suamiku bilang, badanku gemeteran parah pas dipembukaan 9.

Gak usah banyak gerak atau 'nyakitin' suami
kan ada tuh yang suaminya dijambak, dicakar, dipukul, dicubit, digigit dll. Tapi aku pengen nyimpen tenaga pada saat ngeden nanti. Aku takut kecapean. Beruntunglah wahai suamiku, dia cuma aku gandeng dan peluk. Save tenaga kalian buat ngeden nanti, jangan melakukan gerakan yang sebenernya cuma ngebuang tenaga secara percuma.

Saat ngeden

Buka kaki/ selangkangan selebar-lebarnya
Bodo amat gue udah gak ada malu-malunya ngangkang di depan dokter gue meskipun dokterku laki-laki haha.

Ambil napas panjang sebelum ngeden
Kayak lagi lomba nahan napas di kolam renang, ambil napas dalam-dalam di darat, terus hemat-hemat buang napas dalam air. Akupun juga gitu pas ngeden, ambil napas dalam-dalam dan hemat-hemat buang napas pas ngeden. Ngeden nya kayak mau pup, jadi jangan ngeluarin suara, karena kalau bersuara, artinya ngeden kalian salah (ngeden leher). Pas ambil napas, aku ngucap ini dalam hati: Bismillahi tawakkaltu ‘alallah laa hawla wa laa quwwata illa billah, abis itu ngeden.

Kalian harus tahu cara ngelahirin yang bener
kepala nunduk ngeliat bawah, 
jangan nutup mata, 
mulut tutup tapi jangan di katup
jangan ngeluarin suara. 
Pokoknya jangan lebay, dan jangan drama kayak di film-film, kalian mesti tenang dan kontrol emosi. Percayalah, moment ngeden itu udah paling enak. Yang sakit itu cuma pada saat kontraksi aja.

Mau lahiran cara apapun, itu adalah takdir dari Allah dan kita sebagai manusia harus ikhlas. Jangan pernah ngerasa bukan ibu yang baik hanya karena gak bisa melahirkan normal. Mamaku, kakaku, kakak iparku melahirkan caesar tapi aku percaya mereka adalah ibu yang baik dan yang paling sempurna untuk anak-anak mereka :)

No comments:

Post a Comment