Saturday, April 6, 2019

My Pregnancy Story



Sebelum nikah, aku sempet nanya sama suami, "mau langsung atau nunda?" Dan dia jawab "santai aja...". Maksutnya, kalau langsung dapet ya Alhamdulillah, kalau ternyata belum dapet juga gak apa-apa. Dia pengen kalau kita 'berhubungan' itu karena emang kebutuhan dan keinginan, bukan suatu obligation biar hamil, nanti feel nya bakalan beda hahahaha. Aku setuju, jadi kami berdua memilih untuk santai aja.

Nikah di Desember 2017, Maret 2018 aku gak mens sebulan full. Aku sih ngerasa belum hamil ya, dan sama sekali ga tergoda pake alat test pack. Telat sebulan-duabulan itu udah biasa di hidup aku karena jadwal mesntruasi aku gak pernah teratur. Siklus mens aku bisa 40-45 bahkan pernah 60 hari. Selama ini aku tahu siklus menstruasi aku itu ga normal, tapi aku gak pernah konsultasi ke dokter......

Sel telur kecil-kecil, dan hormon ga seimbang.

Di akhir bulan Maret 2018, aku sama mama memutuskan ke RS Sammarie, Jakarta Timur untuk sekedar ngecek-cek aja bentuk rahim dan sel telur oleh Dokter Jacoeb, dokter kandungan senior yang udah terkenal banget. Hasil USG mengatakan kalau sel telur aku kecil-kecil! Ukuran normal sel telur wanita itu minimal 18mm, tapi aku dibawah itu. Jadi kalau ada sperma dateng, ya udah lewat aja gitu, gak 'nyangkut' ke sel telur aku. Sel telur macam inilah yang susah buat dibuahi. Aku sempet nanya ke dokter juga apakah aku *PCOS, tapi dokter belum bisa bilang tanpa adanya tes lebih lanjut.
*) ketidak seimbangan hormon dan ciri orang yg mengidap PCOS yang paling mutlak adalah siklus menstruasi yang tidak pernah teratur.

Selesai USG, aku diem aja. Otak udah mikir macem-macem yang negatif-negatif tentang tubuh aku sendiri. Aku takut aku gak subur, gak bisa disembuhin, susah/ gak bisa hamil...... Sebelum keluar ruangannya, Dokter Jacoeb bilang, "Insha Allah bulan depan kamu hamil ya....". Aku bilang amin sambil lemes

Di mobil, mama aku berkali-kali menghibur aku bahwa semua akan baik-baik aja, tapi aku nimpalin:
"Ichi gak kebelet pengen punya anak sesegera mungkin, mah. Terserah Allah aja mau dikasih kapan.... Tapi Ichi takut kalau Ichi susah punya anak......"
Dengan yakin dan optimis, mamaku bilang, 
"Percaya aja sama kun fayakun. Apabila Allah menghendaki sesuatu, jadilah, maka terjadilah....."
Bulan April, aku mens

Meskipun suami aku terlihat sangat selow dan gak ada setitik kekecewaan dimukanya, tapi aku nangis sesegukan sambil meluk dia. Gak tahu kenapa aku sedih banget campur takut. Bukan karena kecewa gak dikasih hamil sekarang, tapi aku takut aku kenapa-kenapa dan takut aku ngehalangin dia untuk punya anak. 

Aku salut sih suami aku optimis banget. Selalu berusaha ngebesarin hati aku dengan kata-kata yang super nenangin aku. Dia gak pernah nge push aku buat cepet hamil. Dia gak pernah nyuruh-nyuruh aku makan, minum, olahraga atau melakukan sesuatu supaya aku bisa cepet hamil. Dia juga gak pernah sekalipun keliatan murung apalagi kecewa setiap aku mens. 

Dia bilang dia percaya rezeki udah ada yg ngatur. Dia juga ngajarin aku untuk JANGAN PERNAH sirik sama rezeki atau kebahagiaan orang. Terutama kalo aku denger temen aku udah hamil, jangan sekali-kali ngerasa “gak suka” liat kebahagiaan mereka. 
“Aku suka liat orang lain seneng. Aku ga pernah sirik atau gak suka ngelihat kebahagiaan orang. Rezeki tiap orang itu udah ada yang atur, dan gak akan pernah ketuker. Kalau kita bisa ikut seneng bahkan suka ngedoain orang, Insha Allah doa itu bakalan balik lagi ke kita. Jadi, jangan pernah ngerasa rugi untuk ngedoain orang....”
So yea, semenjak tahu kalau sel telur aku susah dibuahi, dan aku beranggapan kalau aku PCOS (meskipun belum akurat 100%), yang aku sama suami aku lakukan adalah traveling, kuliner, nonton, dan respon pertanyaan ‘kapan hamil?’ dengan TIDAK nunjukin kemarahan.

Tiap berdoa, aku pasrah aja mau dikasih kapan, karena aku yakin rezeki aku sama Henry udah diatur dan nanti dikasih di waktu yang menurut Allah paling tepat. Tapi aku gak pernah absen berdoa untuk minta dikasih kesehatan, kesuburan, dan keharmonisan rumah tangga, dan juga melakukan beberapa usaha. 


Mimpi hamil 3x berturut-turut

#1
Suatu hari aku mimpi hamil gede, tapi lupa detailnya gimana. 
#2
Besoknya mimpi lagi. Rada jelas mimpinya, jadi aku masih inget. Dimimpi itu aku sama suami lagi kumpul makan bareng sama keluarga di salah satu restoran di Bandung. Entah gimana pokoknya di mimpi itu aku pake alat test pack di toilet restaurant tersebut, dan hasilnya positif. Keluarga besar yang lagi pada makan langsung seneng dan satu-satu melukin aku sama suamiku.
#3
Waktu SMA, kami berdua punya temen yang udah meninggal di tahun 2009. Di mimpi ke 3 ini aku,  mimpi dia tahu-tahu meluk suami aku sambil bilang, "Hen! Congrats yaaaaa lo bakalan jadi bapak..."

Di mimpi ke 3 aku langsung kebangun agak-agak merinding. Kenapa random banget ya ketemu orang yang udah meninggal di tahun 2009 dan bilang kalau Henry bakalan jadi bapak segala..... Aku bahkan udah lama banget gak mikirin Almarhum. Apa mungkin ini pertanda?

Positif!!!

Setelah kebangun di mimpi ke 3 tadi, aku langsung ambil alat test pack yang udah aku stock di lemari. (FYI selama nikah aku belum pernah pakai alat test pack sama sekali). Aku masih inget saat itu hari kedua bulan puasa.

Masih duduk di kloset, dan mata ngantuk-ngantuk, aku liat garisnya 2!!!!! Meskipun yang satunya agak samar, tapi itu garisnya dua! Mungkin sangking gak percayanya, aku cuek aja taro alat TP itu diatas kloset, dan mandi seperti biasa. Selesai mandi, aku bangunin Henry dan nunjukin alat TP tersebut.

"Ini artinya apa ya...?" sebenernya aku tahu sih, tapi sangking gak percayanya, aku make sure lagi ke suami. Tapi suami aku lebih gak paham lagi tentang per test pack an. Dia dengan polosnya (sambil masih ngantuk juga) jawab, "Hah? Apaan tuh? Gak tahu aku..."

Jadi gak ada tuh moment-moment gemesh kayak Raisa & Hamish yang langsung pelukan pas liat hasil test pack positif. Aku sama suami cuma plenga-plengo aja liat hasil TP yang udah garis 2 hahaha... Bener-bener datar, saling diam, gak ada kata-kata lain, hanya langsung bergerak siap-siap ke kantor.

Tiga hari kemudian aku TP lagi pake merek berbeda, eh garis dua lagi. Masih belum percaya, 3 hari kemudian aku TP lagi pakai merek berbeda lagi dan positif lagi. Baru setelah itu ke dokter kandungan dan Alhamdulillah wasyukurillah, udah keliatan di USG bahwa aku hamil dan bayinya masih sekecil kacang hehehehe..... Dari situ suamiku langsung seneng dan foto-fotoin layar USG dari segala arah sampai memory card HP nya mau habis hahahah....

 
Saat tahu hamil, bener-bener indescribable feeling. Rasanya gak percaya, kayak mimpi, dan bingung karena yang aku tahu, sel telur aku kan kecil-kecil, hormon aku kan ga seimbang..... Tapi aku bisa hamil.... Hah... aku hamil?? Hah masa sih....  

Aku bener-bener bahagia, bersyukur dan terharu, sampai buat percaya aja susah banget. Bener kata mama, kalau Allah udah menghendaki sesuatu: terjadi, maka terjadilah. Aku ngerasa Allah menjawab semua doaku, ikhtiar aku... Alhamdulillah...

No comments:

Post a Comment